sederhana

Mengapa Kita Tidak Dapat Menjaga Hal-Hal Sederhana?

Saya suka kutipan lucu tapi bijak ini: Monyet lebih unggul daripada pria dalam hal ini – Ketika monyet melihat ke cermin, dia melihat monyet. ~ Malcolm de Chazal.

Tafsirkan dengan cara apa pun yang Anda inginkan. Tetapi Anda tidak dapat menyangkal bahwa kutipan ini mengatakan bahwa monyet hanya melihat monyet di cermin. Tetapi jika Anda memberi seorang pria / wanita sebuah cermin, dia akan melihat lebih dari seorang pria / wanita.

Kami memiliki penilaian, ide yang disusun sebelumnya, interpretasi tentang bagaimana jika / apa yang seharusnya dan seterusnya. Kita menjadikannya begitu rumit bagi diri kita sendiri sehingga kita menjadi penyebab kesengsaraan kita, yang diberikan pada beberapa hari kita membiarkan diri kita bahagia. Lebih sering daripada tidak, kita condong ke arah yang negatif, dan tanpa alasan yang bagus.

Di zaman kakek-nenek kita atau bahkan kakek-nenek buyut kita, segalanya tidak begitu rumit. Saya tidak bermaksud bahwa mereka tidak harus berurusan dengan pola pikir mereka, tetapi mereka memiliki sedikit tantangan karena dunia mereka lebih besar daripada kehidupan dan hal lainnya. Sekarang, kita hidup dalam kenyataan di mana dunia jauh lebih kecil. Berbicara kepada seseorang yang jaraknya ribuan mil tidak lagi menjadi masalah, surat-surat kami yang dikirim secara elektronik diterima dalam satu detik.

Dengan langkah cepat, itu berarti kita menjadi jauh lebih tidak sabar untuk kebaikan kita sendiri. Ini menambah tingkat stres kita dan pada gilirannya, menyebabkan tubuh kita bereaksi, DAN dalam jangka panjang – tantangan kesehatan.

Simple

Jadi memiliki pengalaman manusia berarti, kita mengalami kesulitan untuk menjaga hal-hal sederhana. Perhatikan bahwa saya tidak mengatakan “menjadi manusia berarti kita mengalami kesulitan untuk menjaga hal-hal sederhana”? Di sinilah banyak orang jatuh ke kesalahpahaman besar bahwa menjadi manusia berarti kita selamanya ditakdirkan untuk kegagalan dan kegilaan.

Setiap kali kita goyah, orang-orang akan memberi kami alasan dan berkata, kamu hanya menjadi manusia. Saya tidak menemukan kesalahan dalam hal ini; Namun, masalahnya adalah bahwa hal itu mengikat kita pada kemanusiaan dan kita sering kembali ke ini sebagai alasan untuk tidak melakukan yang lebih baik.

Tentu saja, di ujung lain spektrum, kita memiliki perfeksionis, yang tidak akan membiarkan diri mereka melakukan kesalahan. Dan ini pasti diterjemahkan ke dalam kesengsaraan dan kekecewaan dengan diri sendiri dan orang lain.

Jadi, apa yang saya katakan? Berayun di kedua sisi spektrum membuat kita terjebak pada gagasan bahwa menjadi manusia berarti kita tidak akan pernah bisa sampai di sana. Dimana disana?

Ini bukan tempat, tetapi keadaan pikiran.

Walaupun memiliki pengalaman manusia berarti kita mengalami kesulitan untuk menjaga hal-hal sederhana, tetapi menjadi manusia berarti sesuatu yang lain sama sekali. Saya pribadi percaya bahwa semua ini tentang pengalaman manusia dari drama hingga pencerahan adalah jalan bagi kita untuk menjadi potensi tertinggi kita.

Saya membaca ini sekitar dua dekade lalu, dan saya benar-benar menyukainya: suara HU pada zaman Mesir kuno adalah suara ketuhanan, dan ketika terdengar, itu memungkinkan kita untuk terhubung ke inti batin makhluk kita, membawa kita kembali ke esensi dari kekuatan kita dan ke mana / kapan kita diciptakan di dalam hati kita.

Ketika dikombinasikan dengan kata MAN – HU-MAN, itu berarti kita adalah makhluk fana dengan inti kita terhubung dengan suara ketuhanan.

Bukankah penafsiran ini begitu ilahi? Saya sangat menyukainya. Saya suka berpikir bahwa semua drama yang kita alami ini pada akhirnya akan membawa kita menuju pencerahan, dan inilah yang menjadi manusia. Pengalaman manusia hanyalah kesempatan bagi kita untuk menemukan jalan kita. Tidak ada cara lain untuk belajar dan tumbuh kecuali untuk mengalami pelajaran.

Kita bukan pengalaman Kita. Mereka adalah metode bagi kita untuk sampai ke sana.

Jadi ketika kita mengatakan bahwa kita hanyalah manusia – kita perlu mengingat ini: dalam semua kerumitan yang kita alami adalah dorongan dan keinginan batin kita untuk menjadi lebih tercerahkan.

Pikiran yang tercerahkan menyederhanakan dan sampai pada lingkaran penuh dari pengalaman manusiawi mereka dan menjadi MANUSIA, dalam arti yang paling nyata.